21 June 2024 402
Reasuransi Umum

Akankah Kota Pompeii Mendapatkan Pembayaran Klaim Asuransi Terbesar Sepanjang Masa Akibat Letusan Gunung Vesuvius?

Mengevaluasi potensi pembayaran asuransi kota Pompeii akibat letusan Gunung Vesuvius

Screenshot-2024-06-21-152634

Gambar 1. Penampakan Gunung Vesuvius diambil dari kota Naples[1]

Kota kuno Pompeii, yang terletak di dekat Gunung Vesuvius yang terkenal di Italia, mengalami nasib tragis ketika terkubur di bawah abu vulkanik saat letusan dahsyat pada tahun 79 Masehi. Peristiwa bencana tersebut melenyapkan seluruh penduduk kota dan meninggalkan kenangan buruk akan dahsyatnya kekuatan alam yang sangat kuat. Jika dalam dunia alternatif kota Pompeii memiliki perlindungan asuransi modern, apakah kota tersebut akan mengklaim pembayaran asuransi terbesar sepanjang masa untuk letusan Gunung Vesuvius? Jenis klaim apa yang akan mereka ajukan? Bagaimana industri asuransi menanggapi peristiwa bencana seperti ini?

Kota Pompeii mungkin memerlukan polis asuransi komprehensif yang mencakup perlindungan terhadap letusan gunung berapi untuk melindungi dari dampak buruk Gunung Vesuvius pada saat letusan, beberapa fitur utama akan menentukan proses klaim:
  • Asuransi Properti (Property Insurance)
Kota akan mengajukan klaim kerusakan properti yang luas. Rumah, bangunan umum, dan infrastruktur semuanya hancur akibat letusan tersebut. Nilai total properti yang diasuransikan besar kemungkinannya mencapai angka yang sangat besar mengingat total kehancurannya.
  • Asuransi Gangguan Bisnis (Business Interruption Insurance)
Perekonomian lokal Pompeii, termasuk pasar, perkantoran dan tempat usaha lainnya, terhenti. Asuransi gangguan bisnis akan menanggung hilangnya pendapatan selama periode pemulihan dan pembangunan kembali.
  • Asuransi Jiwa (Life Insurance)
Tragisnya, ribuan warga Pompeii tewas dalam bencana tersebut. Polis asuransi jiwa akan sangat penting untuk memberikan dukungan keuangan kepada keluarga korban jiwa.
  • Asuransi Tanggung Gugat (Liability Insurance)
Jika ada tuntutan hukum modern yang diajukan terhadap pejabat kota karena kurangnya peringatan atau tindakan evakuasi yang tidak memadai, asuransi tanggung gugat akan menanggung biaya hukum dan penyelesaiannya.
  • Asuransi Katastropik (Catastrophe Insurance)
Asuransi ini akan mendanai upaya pemulihan dan pembangunan kembali, memastikan bahwa Pompeii dapat bangkit dari abu dan membangun kembali infrastruktur dan perumahannya.

Pada zaman modern, bencana alam seperti angin topan, gempa bumi, dan kebakaran hutan telah mendorong perusahaan asuransi untuk membuat kebijakan khusus untuk menanggung kejadian semacam ini. Pemodelan bencana atau biasa disebut dengan catastrophe modeling digunakan oleh perusahaan asuransi dan reasuransi untuk menilai potensi risiko dan kerugian yang terkait dengan peristiwa tersebut.

Catastrophe modeling melibatkan penggunaan simulasi komputer yang canggih untuk menilai dampak peristiwa bencana, seperti letusan gunung berapi, gempa bumi, angin topan, dan bencana alam lainnya, terhadap aset dan kewajiban yang diasuransikan. Analisis data historis, survei geologi, dan informasi relevan lainnya, diperlukan oleh perusahaan reasuransi untuk dapat memperkirakan potensi kerugian yang terkait dengan peristiwa tersebut dan menentukan tingkat perlindungan asuransi yang diperlukan. Catastrophe modeling membantu perusahaan asuransi memahami potensi risiko keuangan dan mempersiapkan diri menghadapi bencana skala besar sehingga memungkinkan penghitungan kemungkinan kerugian maksimum (probable maximum losses/PML) dan membantu dalam menetapkan premi dan cadangan katastropik (catastrophic reserves) yang memadai (prudent) [2].

Menilai konteks sejarah letusan Gunung Vesuvius dan dampak buruknya terhadap kota Pompeii sangat penting dalam mengukur potensi pembayaran asuransi bagi kota tersebut. Letusan Gunung Vesuvius pada tahun 79 Masehi mengubur kota Romawi kuno Pompeii di bawah lapisan tebal abu vulkanik yang akhirnya telah membekukan kota ini. Peristiwa bencana ini mengakibatkan hilangnya ribuan nyawa dan hancurnya rumah, tempat usaha, dan infrastruktur, yang membuat skala bencana ini menjadi salah satu bencana yang sangat besar[3]. Sejarah letusan gunung berapi berfungsi sebagai studi kasus untuk memahami konsekuensi bencana dari aktivitas gunung berapi. Hal ini menggarisbawahi pentingnya kesiapsiagaan bencana dan strategi mitigasi risiko yang efektif.

Menganalisis potensi implikasi finansial dan tantangan asuransi terhadap peristiwa bencana seperti letusan gunung berapi yang dialami kota kuno Pompeii, terutama dalam konteks kota modern, merupakan masalah yang kompleks. Metodologi yang digunakan melibatkan penentuan ukuran letusan dan penilaian potensi dampak asuransinya. Untuk letusan eksplosif, ahli vulkanologi menggunakan Volcanic Explosivity Index (VEI) sebagai ukuran kasar besaran letusan, yang diperkirakan berdasarkan total letusan. volume tephra yang dikeluarkan dan tinggi kolom letusan. Dengan menggunakan hasil dari proyek yang didanai oleh UE (Proyek EXPLORIS 2002-2006), sebuah impact scenario disajikan untuk letusan hipotetik yang konsisten dengan peristiwa sejarah dan sesuai dengan potensi letusan.

Vesuvius dapat disebut sebagai gunung berapi paling berbahaya di kawasan Eropa, dan satu-satunya gunung berapi yang menimbulkan bahaya yang mengancam lebih dari satu juta jiwa. Dari sudut pandang asuransi, pertimbangan yang paling penting adalah kerusakan properti, yang jumlahnya akan sangat besar. Jika letusan besar Gunung Vesuvius terjadi di Italia saat ini dapat menimbulkan kerusakan ekonomi yang besar dan mengakibatkan banyak korban jiwa, meskipun dalam model simulasi ini, hanya kerusakan bangunan tempat tinggal (residential building) yang dihitung, yaitu sekitar 31.000 bangunan diperkirakan hilang, di mana banyak di antaranya adalah bangunan apartemen tempat tinggal yang besar.

Biaya rekonstruksi yang terkait dengan tempat tinggal ini saja akan mencapai lebih dari USD$12 miliar. Namun tambahan dana sebesar USD$5 miliar akan dibutuhkan untuk memperbaiki properti yang rusak, sehingga perkiraan kerusakan properti residensial saja mencapai USD$17 miliar. Ditambah lagi dengan kerusakan besar pada properti non-perumahan, bisnis dan pertanian, serta biaya pembersihan dan pemulihan, biaya kendaraan bermotor dan penerbangan serta biaya kesehatan jangka panjang. Total kerugian ekonomi diperkirakan melebihi USD $24 miliar. Mengingat besarnya populasi, diperkirakan akan ada 8.000 korban jiwa dan 13.000 cedera akibat letusan skala besar ini, dan tentunya ada dampak asuransi dari korban tersebut[4].

Berdasarkan kerusakan tersebut, kota Pompeii bukan merupakan klaim asuransi terbesar sepanjang masa jika mereka mengajukan perlindungan atas letusan Gunung Vesuvius. Hingga saat ini, badai Katrina adalah bencana topan tropis yang paling merugikan dalam sejarah, yang menyebabkan kerugian sebesar USD$125 miliar dan 1.392 korban jiwa. Mayoritas kerusakan ini disebabkan oleh banjir yang sebagian disebabkan oleh angin topan dan sebagian lagi dikarenakan gagalnya sistem perlindungan banjir. Bencana ini menyebabkan pembayaran klaim asuransi sekitar USD$41,1 miliar[5].

Asuransi terhadap kejadian bencana memerlukan pemahaman menyeluruh mengenai risiko yang ada, strategi manajemen risiko yang efektif, dan pengembangan polis asuransi komprehensif yang disesuaikan untuk mengatasi tantangan khusus yang ditimbulkan oleh letusan gunung berapi. Perlindungan asuransi terhadap letusan gunung berapi perlu mempertimbangkan berbagai faktor, termasuk kerusakan properti, gangguan bisnis, dan hilangnya nyawa. Perusahaan reasuransi memainkan peran penting dalam memberikan perlindungan keuangan terhadap peristiwa bencana dan memastikan ketahanan masyarakat dan perekonomian dalam menghadapi bencana alam.

 

Penulis

Ardella Maharani, S,Aktr.

Email: ardella@indonesiare.co.id